1 Mei 2011

~Bab 12~

          “RIANA, hujung minggu depan dah start cuti sekolah. Aku ingat nak balik kampung la, nak jenguk mak aku. Dah lama aku tak balik. Rasa rindu pulak kat dia. So kalau boleh, aku nak kau teman aku sekali.” ajak Eza tersenyum ceria pada Riana yang baru sahaja tiba ke rumahnya. Mereka berdua sedang duduk bersantai di ruang tamu. Pada hari ini, kedua-duanya sedang cuti dari kesibukan kerja.
            Riana yang mendengar berfikir sejenak. “La.. sorry la Eza, aku tak dapat ikut kau la. Kau tahu kan, minggu depan Riz kan nak ambil exam SPM. Tak kan aku nak tinggalkan dia kat sini sorang-sorang kut.” luah Riana lagak sedikit kecewa kerana tidak dapat ikut serta.
            “Ala.. macam ni tak best la. Aku harap sangat kau dapat ikut. Please Riana..” pujuk Eza dengan nada mengharap. Sepuluh jari dibawa bersama. Lagak meminta ampun pun ada.
            Riana tersenyum seketika. “La ya ke? Sorry sangat-sangat, Eza. Aku betul-betul tak boleh teman kau ni. Maybe next time, okay? Hah! mungkin masa Riz habis exam dia nanti ke..” balas Riana siap memberi cadangan lagi.
            “Hmm.. ya la ya la. Next time mesti jadi, okey? No accuse!” kata Eza dapat menerima cadangan itu. Jari ditunding ke arah Riana pula.
            “Okay beb.. No accuse..” balas Riana sambil kembali menekan papan kekunci telefon bimbit di tangannya.
            Err.. kau tengah call siapa tu? Dari tadi lagi aku tengok. Hairie ke?” tanya Eza memandang Riana yang masih memegang telefon bimbitnya itu. Ligat menekan papan kekunci. Sesekali meletakkan ganggang telefon itu dekat dengan telinga.
            “Nope. Khairul..” geleng Riana seakan mengeluh kecil. Matanya masih menghadap pada skrin telefon bimbitnya itu.
            “Khairul?” ulang tanya Eza aneh.
            “Hmm. Kau nak tau tak, Eza? masuk hari ini.. dah dekat dua minggu tau aku tak jumpa dia sejak kami keluar makan berempat yang aku cerita kat kau dulu tu. Call aku pun dia dah tak angkat. Mesej pulak jangan cakap la. Tak pernah nak balas satu pun. Sekarang pun kami dah jarang pergi jogging dah. Entah la kenapa..” ngomel Riana panjang lebar. Sesekali tangan diangkat gaya seorang guru yang sedang mengajar anak muridnya. Sesekali mencebirkan bibir pula. Risau dengan perubahan mendadak sikap lelaki bernama Khairul Faiz itu.
            Eza mendengar dengan penuh penghayatan. Kepala sempat diangguk lagak faham. “Maybe dia sibuk dengan Maria kut. Macam kau dengan Hairie la, dia pun nak privacy jugak. Kau ni pun..”
            Riana mengangguk lambat seakan mengeyakan kata-kata balas Eza itu. Dia pandang ke kaca televisyen semula. Sambung menonton drama Melayu. Eza yang sedang menghirup air minuman kosong sekilas menjadi perhatiannya sebentar. Kelihatan wanita itu sedang menelan ubat yang diambil dari botol kecil yang dimasukkan ke dalam beg tangannya semula. “Ubat apa yang kau makan tu?” tanya Riana ingin tahu. Kalih pandang penuh ke arah Eza.
Eza sedikit kaget. Berlagak tenang. “Bukan ubat la. Vitamin. Biasa la, nak jaga badan aku yang makin berisi sikit ni.” balas Eza tersenyum tiba-tiba sambil mendepakan badannya yang kurus melidi itu.
            “Ya ke? Bak sini aku nak tengok.” pinta Riana seakan tidak percaya lalu cuba menarik beg tangan yang berada di dalam genggaman sahabatnya itu.
            Eza yang terkejut dengan aksi Riana itu semakin mengenggam erat beg tangannya. “Isy kau ni, Riana. Vitamin biasa aje la.” kata Eza buat Riana membatalkan niatnya terus.
            Riana menjegil Eza seketika. “Ya la tu. Aku tengok badan kau ni okey aje. Kau jangan Eza, nanti boleh buat sakit nanti.” balas Riana dengan nada sedikit risau. Mata dijegil lagak memberi amaran. Teringat dia berita di dada-dada akhbar tentang penipuan pil-pil kurus yang dikatakan berkesan di dalam masa yang singkat. Agak tidak boleh diterima akal!
“Tak ada la. Kau ni Riana, dah macam mak-mak pulak. Aku tahu la tu semua. Ini Cikgu Eza, okey? Jangan risau la.” balas Eza cuba berlagak sendiri.
            “Ya la tu. Dah la. Beb, petang ni jom teman aku pergi shooping, nak? Aku ingat nak beli baju sikit la.” ajak Riana mengubah perbualan. Agak lama juga dia tidak keluar membeli belah.
            “Okey. Boleh boleh..” Eza pantas mengangguk setuju. Senyum geleng Riana sebentar melihat telatah Eza membalas katanya itu. Mereka meneruskan perbualan lagi sambil usik mengusik antara satu sama lain.
~><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><~
HARI tukar berganti dan masa berlalu pergi. Terasa masa itu berlari pantas. Perwatakan Khairul masih kekal begitu. Tanpa khabar berita sejak dua minggu yang lalu. Selepas makan tengah hari, Riana tekad untuk terus ke syarikat tempat kerja lelaki yang bergelar sahabatnya itu. Hanya sekadar ingin bersua muka kerana panggilan dan mesejnya telah lama tidak berbalas. Ingin menyinggah ke rumahnya pula dia jadi tidak berani. Rumah bujang katanya. Takut tidak manis menerima kunjungan si anak dara.
             “Assalamualaikum cik, Encik Khairul Faiz ada?” tanya Riana kepada Suzy yang sedang sibuk memandang skrin komputernya. Itulah kali pertama Riana menjejakkan kaki di syarikat tempat kerja Khairul, Syarikat Suria Trading.
            “Waalaikumusalam. Maaf, cik ni?” tanya Suzy kembali ingin tahu. Bibir tersenyum sopan.
            “Saya Riana Akma, kawan dia. Boleh saya jumpa dengan dia?” tanya Riana. Berharap dia dapat melihat lelaki itu ketika ini. Banyak benda yang ingin ditanya dan dibicarakan.
            “Riana Akma?” Suzy lagak sedikit kaget. Pantas bangun dari terus duduk bila nama itu disebut jelas. Teringat dia akan pesanan majikannya itu satu ketika dahulu.
            “Kalau ada kawan perempuan saya yang bernama Riana Akma datang sini, nak berjumpa dengan saya. Awak cepat-cepat telefon saya, ya? Make sure awak tak sebut langsung saya sebagai anak pemilik syarikat ini, okey? In case kalau dia tanya awak jugak, awak just cakap saya ni selaku penolong kanan syarikat ni sahaja. Okey Suzy?”
            “Ermm.. tunggu sebentar, ya Cik Riana?” pinta Suzy segera mengangkat ganggang telefon dan diletakkan dekat ke cuping telinganya. Sesekali dia tersenyum memandang Riana tatkala menanti panggilannya itu diangkat. “Encik Faiz.. Cik Riana Akma, kawan Encik Faiz ada di luar. Ya. Dia nak berjumpa dengan Encik Faiz sekarang. Okey. Ya. Baik Encik Faiz. Saya faham.” Suzy memandang semula ke arah Riana yang hanya melihat gelagatnya setelah ganggang telefon diletakkan ke tempat asal. “Maaf Cik Riana, Encik Khairul Faiz sedang sibuk sekarang ni. Ada meeting penting. Ermm.. ada apa-apa pesanan?” tanya Suzy berjaga-jaga dengan setiap kata-kata yang dikeluarkannya. Takut terlanggar arahan.
            Riana berfikir sejenak. “Ermm.. tak apalah. Terima kasih ya.” angguk Riana tersenyum faham lalu beredar dari situ. Tidak mahu menganggu kerja kawannya itu.
Suzy memandang Riana beredar dari situ. Melepaskan keluhan leganya seketika. Segera mengangkat ganggang telefonnya kembali. “Hello Encik Faiz, dia dah balik. Ya. Tak ada apa-apa pesanan yang ditinggalkan. Ya. Semuanya masih okey. Saya faham. Ya sama-sama.”
Di dalam bilik pejabat Khairul pula, kelihatan dia dan Johan sedang duduk memandang fail. Perbincangan mereka berdua terhenti tatkala Khairul menerima panggilan daripada Suzy berkenaan dengan kehadiran Riana di syarikatnya itu. Khairul menarik nafas panjang. Lega mendengar Riana tidak bertindak mendesak ingin berjumpa dengannya. Dia risau jika rahsia statusnya terhadap wanita itu terbongkar. Pasti sesal diri tak sudah dirasanya.
            “Kenapa kau tak nak jumpa dia? Dulu bukan main lagi, tak kira la busy ke apa ke. Pantang dia ajak, kau terus on.” tanya Johan ingin tahu. Dia jadi aneh selepas mendengar perbualan Khairul bersama Suzy sebentar tadi itu.
            “Aku tak nak Jo, aku tak nak dia tahu siapa aku sebenarnya. Aku jugak tak nak jadi penghalang cinta dia dengan Hairie.” balas Khairul sambil menarik keluar sebuah buku dari laci meja kerjanya dan lagak ingin menulis sesuatu di atas helaian buku tersebut.
            Johan hanya memerhati tingkah laku Khairul tanpa kawannya itu sedar. Lama. Baru dia perasan, sejak kebelakangan ini Khairul kerap menulis sesuatu di dalam buku itu bila berada di bilik. Entah apa yang ditulisnya pun dia tidak pasti kerana tidak terlintas pula dia untuk bertanya kepada lelaki itu sebelum ini kerana terlalu fokus kepada kerja yang diarahkan. “Err.. buku apa tu, bro?” tanya Johan sekadar ingin tahu. Memuncungkan mulut ke arah buku manuskrip itu.
            Khairul jadi kaget. “Huh? Oh.. tak ada apa. Buku biasa aje ni.. Ermm.. aku keluar kejap, okey? nak pergi washroom kejap.” balas Khairul segera membatalkan niatnya sebentar tadi. Dia segera bangun menutup buku itu dan diletakkan ke dalam laci mejanya semula.
            “Okey.” angguk Johan faham sambil berpura-pura memandang failnya kembali.
            Khairul berlalu meninggalkan Johan seorang diri di dalam biliknya itu. Johan cuba bangun dan melangkah merapati laci meja kerja Khairul. Ingin mencuri tengok buku manuskrip itu. Sesekali kalih pandang ke arah pintu bilik. Risau juga jika Khairul berpatah kembali. Sehelai demi sehelai halaman buku itu diselaknya perlahan. Makin lama makin laju. Raut wajahnya tiba-tiba berubah bila terpandang beberapa isi kandungan di dalam buku tersebut. Mata membulat dan mulut pula terlopong. Tidak sangka!
            ~><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><~
‘TUK! Tuk!’ Pintu ditolak perlahan setelah pintu diketuk dua kali. Wajah Melissa yang sedang tersenyum suka menjelmakan diri di sebalik pintu bilik Hairie. Tanpa dipinta masuk.
Riak wajah Hairie berubah serta-merta apabila melihat Melissa datang menghampiri mejanya dengan memegang mug kopi panas. “Ya Melissa, ada apa lagi?” tanya Hairie lagak geram. Kali ini sudah masuk kali keempat wanita itu menyinggah ke biliknya tanpa dipinta atau diarah.
            Melissa dengan riak tidak bersalah meletakkan mug kopi panas di atas meja Hairie. “Nah, I dah siapkan fail kerja ni. And ini kopi untuk you. I make special for you.” Melissa membalas lagak selamba. Tangan pula menghulur fail yang dibawa masuk bersama.
            Hairie sekilas memandang ke arah fail dan mug kopi panas itu. Melepaskan keluhannya seketika. “Kan I dah suruh you bagi pada Syida aje fail tu.”
            “Kenapa? I tak boleh hantar fail ini direct to you ke?” tanya Melissa bersahaja. Mula bernada manja.
            “Nevermind. Kalau tak ada apa-apa lagi, you can go now.” kata Hairie sambil mencapai pantas fail yang dihulurkan itu. Ingin benar wanita itu beredar dari situ dengan kadar segera.
Melissa lagak masih belum puas berbicara. Dia melangkah pula menghampiri rak fail yang berada di belakang Hairie itu. “Anyway, papa you cakap esok you ke KL. Betul ke?” tanya Melissa mula mengubah topik tatkala melihat Hairie seakan tidak berminat untuk berbual dengannya.
            “Yes. I ada business penting nak kena handle kat sana.” Hairie membalas bersahaja sambil memandang ke failnya. Menyambung kerjanya kembali.
            Melissa merapati diri Hairie. Mata direnung dalam. “Berapa hari?” Melissa tanya lagi. Nada ingin benar tahu.
            “Sehari aje. Kenapa?” tanya Hairie kembali lagak aneh melihat wanita yang berlagak manja tiba-tiba itu. Seakan ingin menyoal siasat dirinya pula.
            Melissa menggeleng kepala biasa. “Tak ada. Saja tanya. Ermm.. tak nak I temankan you ke?” tanya Melissa bernada manja lagi.
It’s okay. Megat akan teman I ke sana. You don’t have to worry about me anymore, okay?” pesan Hairie lagak mula berani memberi amaran kepada wanita itu. Tidak mahu dari terus menjadi penakut. Takut kepada gertakan ayahnya sendiri.
            Melissa yang mendengar terasa tergugat sedikit. Tersenyum kelat. “Okay fine. Oh ya. mama I ada tanya, bila you and your parent nak masuk meminang I. Dia nampak macam tak sabar aje nak..”
            Hairie jadi makin geram. Kesabarannya dicabar lagi. Dia lantas bangun merapati Melissa yang masih dengan lagak ingin berkata-kata lagi itu. “You dengar sini Nur Melissa Datuk Manaf. Apa-apa pun jadi, I tetap tak kan kahwin dengan you, okay?! You boleh tawan hati papa I, tapi bukan hati I. Hati I ni dah hancur saat you pegang lelaki tu.” dengus Hairie serius buat Melissa terdiam dan tersentak seketika. Suasana jadi serius antara mereka berdua.
            ‘Tuk! Tuk!’ Bunyi ketukan pintu bilik itu memecahkan suasana gamat tadi. Melissa mula berlagak biasa.
            “Masuk.” kata Hairie perlahan. Segera beralih ke arah mejanya. Mengambil failnya pantas. Berlagak sedang memerhati isi kandungan fail tersebut.
            Pintu ditolak. Kelihatan Kak Syida melangkah masuk sambil memikul beberapa fail di tangannya. Tidak sedar dia di dalam itu turut ada Melissa. Entah bila wanita itu menyinggah ke situ pun dia tidak perasan. “Err.. Encik Hairie, ini fail yang Encik Hairie minta tadi.” kata Kak Syida tersenyum sopan. Sekilas memandang Melissa yang hanya tersenyum kelat sambil membetulkan rambut.
             “Okey. Terima kasih Syida.” ucap Hairie mengambil fail dari tangan Kak Syida. Tersenyum kelat.
            Kak Syida segera berlalu keluar bilik. Pintu ditarik dan ditutup. Kaki pula melangkah ke meja Riana. Pantas. “Riana, hot gossip..” bisik Kak Syida pada Riana yang sedang asyik menaip kerjanya.
            “Gosip apa lagi ni, Kak Syida?” balas Riana tersenyum geleng. Tahu benar dengan perangai kakak angkatnya itu. Ada sahaja khabar berita yang ingin disampaikan. Gaya cerita macam Melodi. Sentiasa panas. Tetapi yang ini tidak perlu ditonton. Cukup sekadar mendengar.
            “Sah apa yang Nadia cerita hari tu. Dia orang dua tu memang ada skandal.” bisik Kak Syida buat jari Riana berhenti dari terus menaip di papan keyboard komputernya. Dia memberi perhatian kepada Kak Syida yang bercerita panjang lebar itu. Faham benar istilah ‘dia orang dua’ itu. Bibir pula jadi tersenyum kelat. Sungguh kelat!
~><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><~
“RIANA, kenapa awak diam aje ni? Makanan tu tak sedap ke?” tanya Hairie sedikit hairan melihat gelagat kekasih hatinya itu. Tidak seperti kebiasaannya. Pasti ada saja yang ingin dibualkan saat mereka berdua keluar bersama.
            “Tak ada apa-apa. Saya okey aje.” geleng Riana tersenyum biasa. Membuang pandangan ke arah cuaca di luar yang masih memuntahkan air hujan itu. Mungkin bakal menjadi lebat beberapa minit sahaja lagi.
            “Cakap la. Saya tahu mesti ada something ni, sebab awak nampak lain sangat hari ini. Awak tak sihat ke?” tanya Hairie. Riak wajah risau mula muncul.
            Riana memerhati Hairie semula. Nafas dilepas perlahan. “Awak masih sayangkan Melissa ke?” tanya Riana lambat. Seakan teragak-agak untuk mengujarkan soalan itu.
            Hairie terkejut seketika dan berhenti dari terus menjamah makanannya. Dia segera memandang Riana yang hanya diam memerhati. “Kenapa awak tanya saya macam tu, Riana? Awak tahu kan? saya cuma sayang dan cintakan awak seorang aje. Tak ada orang lain.” kata Hairie cuba mengulangi kata-kata cintanya dahulu. Tidak pernah lupa apa yang pernah diungkapkan untuk wanita yang dicintainya itu.
            Riana mula menggeleng perlahan. “I don’t know. It just cross in my mind. Tak ada apa-apa la. Lupakan aje la apa yang saya tanya awak tadi, ya?” kata Riana seakan ingin mengubah topik. Tidak mahu terus menjadi prejudis!
            “Riana, dengar sini.  Macam yang pernah saya cakap pada awak dulu. Melissa kisah lama saya. Awak kisah saya sekarang. Saya hanya cintakan awak.” kata Hairie benar-benar serius.  Benar-benar ingin Riana tahu tentang perasaan yang ada di hatinya kini.
Riana tersenyum mendengar kata-kata Hairie. Terasa bodoh bila sangsi kejujuran cinta lelaki itu.
Hairie turut tersenyum semula memerhati Riana seakan mula tersenyum kembali memandangnya. “Oh ya. Esok saya ada meeting di KL. Handle projek Bandar Citra kat sana.  Jadi saya tak masuk office. Awak lunch dengan Syida aje, ya?” kata Hairie sambung kembali menikmati makanannya.
Riana hanya mengangguk faham. Turut sama menikmati makan malamnya bersama Hairie. Sesungguhnya jiwanya kembali lega!
~><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><~
“RIANA, jom. lunch time.” kata Kak Syida setelah menghampiri meja Riana yang kelihatan sedang asyik menaip di keyboard komputernya.
            Riana berhenti menaip. Kalih pandang Kak Syida seketika. “Oh. La.. tak sedar saya Kak Syida, dah pukul 12.30 hari dah. Hmm.. okey la. Jom.” balas Riana terkejut sebentar setelah sekilas memandang ke arah jam tangan di lengan kirinya. Kawan-kawan sejawatan yang lain telah lama menghilangkan diri. Masa pantas berlalu.
Riana segera menarik beg tangannya dan keluar seiring dengan Kak Syida melangkah keluar dari syarikat untuk makan tengah hari bersama. Kelihatan dua tiga orang staf-staf yang lain lagak seperti mereka berdua.
~><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><~
“YA pa. Lisa tahu la. Ya, Lisa tengah fikir la sekarang ni tapi sekarang ini tak okey lagi. Line still not clear enough. Nanti Lisa cuba lagi, okey pa? Okay okay. Don’t worry..” kata Melissa yang sedang berada di dalam talian bersama ayahnya, Datuk Manaf Razali.
            Pintu bilik ditolak tiba-tiba. “Cik Melissa, saya keluar lunch dulu, ya?” kata Priya, setiausaha yang dilantik untuk membantu Melissa.
Melissa jadi kaget. “Papa, I call you later okay. Bye.” kata Melissa segera mematikan talian telefonnya. Pandang Priya yang masih lagak menanti kata balas. “You ni Priya, tak boleh ke ketuk pintu tu dulu sebelum masuk bilik I ni? huh?” tegur Melissa dengan nada marah. Mata dijegil tajam.
“Err.. Maafkan saya, Cik Melissa. Saya tak sengaja.” tunduk Priya terselit nada bersalah.
“Tak sengaja? Itu sajalah alasan you, kan?”balas Melissa lagak tidak puas hati. “Ermm.. by the way, yang lain dah keluar lunch ke? Syida?” tanya Melissa segera. Ubah topik.
            Priya mengangguk. “Ya Cik Melissa. Semua dah keluar. Syida pun dah keluar. Tinggal kita dua aje. Kenapa ya?” tanya Priya sedikit aneh kerana sebelum ini wanita itu tidak pernah pula bertanyakan soalan sebegitu.
            “Oh tak ada apa-apa. Saja I tanya. Okey la. I masih ada kerja sikit nak siapkan ni. Nanti lepas siap, I keluar ya?” balas Melissa dengan lagak tenang memandang Priya yang hanya mengangguk faham dan meninggalkan biliknya itu.
            Beberapa minit berlalu, Melissa segera keluar dari biliknya sambil mengintai-intai setiap penjuru meja di ruangan syarikat itu. Memang benar kata setiausahanya itu, semua pekerja di situ telah keluar makan tengah hari. Sunyi-sepi keadaan di dalam syarikat itu daripada bunyi taip dari keyboard komputer. Dia segera berlalu ke bilik pejabat Hairie sambil memandang sekeliling dengan berhati-hati. Mujur Hairie sedang berada di luar daerah ketika ini. Dirasakan masa yang baik untuk dia menjalankan misi yang dirancangnya.
~><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><~
“ALAMAK Kak Syida, phone Riana..” kata Riana sambil membelek-belek tas tangannya ketika dalam perjalanan ke tempat letak kereta. Telefon bimbit yang sentiasa dibawanya keluar bersama tiada di dalam beg tangan.
            “Phone Riana? Kenapa?” tanya Kak Syida aneh. Turut sama memberhentikan langkahnya.
            “Phone Riana tertinggal kat dalam office la, Kak Syida.” jawab Riana dengan nada sedikit hampa.
            “La ya ke.. ala.. nanti balik office ambil la.” cadang Kak Syida berlagak mudah.
            Riana mencebir bibir seketika. “Ermm.. tapi Riana nak kena call Riz kejap. Nak suruh dia makan kat luar hari ini sebab Riana tak masak tengah hari ni.”
            “Ermm.. kalau macam tu, Riana guna phone akak dulu la ya?” cadang Kak Syida.
“Hmm. Boleh jugak.” angguk Riana tersenyum setuju. Menanti telefon bimbit dihulurkan.
            “Kejap ya. Eh! mana pulak perginya phone ni? Tadi rasanya dah letak dalam ni.” ngomel Kak Syida sambil mencari-cari di dalam beg tangan yang dibimbitnya. Riana hanya memerhati gelagat wanita itu. “Alamak! sorry la Riana, akak rasa phone akak pun tertinggal kat dalam office la.” kata Kak Syida tersenyum setelah puas tangan menyelongkar habis isi dalam beg tangannya.
            “La ya ke. Okey tak apa la. Macam ni, Kak Syida pergi tunggu di dalam kereta dulu. Riana balik office ambil phone Riana kejap, okey?”
            “La. Err..tak apa la, akak teman Riana pergi ambil sekali la, ya?” kata Kak Syida lagak ingin sama meneman. Tidak berani pula membiarkan Riana keseorangan.
            “Hmm. Okey la kalau macam tu, jom.” balas Riana tersenyum sambil bersama-sama wanita itu berpatah kembali masuk ke syarikatnya.
~><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><~
SATU-satu fail di dalam bilik itu diselongkar Melissa dan akhirnya fail syarikat yang ingin dicarinya ditemui. Bibirnya lantas mengukir senyum. “Yes!” ucap Melissa gembira setelah fail yang berada di tangannya diselak pantas. Dia segera menyentuh papan kekunci telefon pintar yang sejak dari tadi lagi digenggamnya dan segera menelefon ayahnya kembali sambil tangannya masih membelek-belek fail tersebut. Lagak senang hati. “Hello pa...”
Riana dan Kak Syida melangkah bersama memasuki ke dalam Syarikat Gema Holding semula. Langkah mereka berdua terpisah apabila Riana melangkah terus ke mejanya. Riana segera mengambil telefon bimbit yang diletakkan di dalam laci meja dan kembali mendapatkan Kak Syida. Langkahnya terhenti tatkala melihat wanita beranak tiga itu seakan sedang mengintai ke arah dalam bilik Hairie. “Kak Syi..”
“Syhsss...” Pantas Kak Syida meletakkan jari telunjuknya di bibir sebagai tanda agar Riana segera mendiamkan diri. Tangan melambai perlahan meminta dirinya merapati wanita itu. Segera.
            Riana kaku sebentar. Aneh dengan reaksi Kak Syida lalu segera menghampiri wanita itu yang masih dengan lagak seperti seorang pengintip. “Kenapa Kak Syida?” bisik Riana ingin benar tahu.
            “Tengok tu..” Kak Syida menunding jari ke satu bahagian. Membuat Riana mendekatkan wajahnya pada pintu bilik yang terbuka sedikit itu. Melihat ke arah dalam ruang bilik Hairie.
            “Ya pa. Lisa dah dapat fail tu, lepas ni papa jangan risau lagi, okey? Ya. Rancangan kita untuk dapatkan fail ni dah berjaya, kita bakal dapat apa yang kita nak selama ni. Yes exactly pa..!”
            Terbeliak kedua-dua biji mata Riana apabila melihat Melissa sedang berada di dalam bilik kekasihnya pada waktu itu dengan wajah yang ceria. Setiap butir bicara wanita itu sebentar tadi didengar jelas bersama dengan Kak Syida yang masih ada di sebelahnya. “Kak Syida, macam mana ni?” bisik Riana buntu setelah kalih pandang ke arah Kak Syida. Tidak tahu apa yang patut dilakukannya ketika dan saat ini.
            “Kita serbu masuk.” cadang Kak Syida serius. Lagak seorang anggota polis wanita. Kak Syida dengan segera menolak kasar pintu bilik itu sebelum sempat Riana membalas sehingga mengejutkan Melissa yang sedang tertawa suka itu.
            “Eh! Apa awak berdua buat kat sini hah?!” Melissa kaget. Telefon pintar di tangannya pantas diturunkan dari terus melekat di cuping telinga sedangkan talian masih lagi bersambung. Bersambung ke talian ayahnya.
            Kak Syida yang sedang berdiri teguh pandang Melissa sinis. “Saya rasa saya yang patut tanya soalan itu pada Cik Melissa. Apa yang Cik Melissa buat kat dalam bilik Encik Hairie ni sekarang, huh?” tanya Kak Syida makin serius sambil menyilangkan kedua-dua belah tangannya. Bibir pula diketap geram.
            “Err.. I, I hantar fail kerja I yang Encik Hairie minta semalam. Ha, ni ha.” jawab Melissa terketar-ketar sambil menghalakan fail yang berada di tangannya itu. Masih berpura-pura tenang sedangkan dia tidak tahu Riana dan Kak Syida telah lama dapat menangkap kepura-puraannya itu.
            Kak Syida mendengus perlahan. Tersenyum sinis seketika dengan lakonan tak menjadi Melissa itu. Dia melangkah pantas menghampiri Melissa. Fail di tangan wanita itu diragut kasar. Fail tersebut ditandai dengan ayat  ‘Private And Canfidential’ seperti jangkaannya dari mula lagi. “Ini fail sulit syarikat, macam mana fail ni boleh berada di tangan Cik Melissa, hah?” tanya Kak Syida lagi dengan nada kasar. Mata dijegil tajam ke mata Melissa.
            Melissa kantoi. Dia mati kata. Akhirnya rancangan busuknya musnah. Riana hanya memerhati sejak dari tadi. Terkejut dengan babak drama yang tak berepisod di hadapannya itu.
~><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><~
“HAIRIE, I minta maaf. I betul-betul menyesal. Tolong la Hairie, please.. Jangan laporkan hal ni pada polis. I janji I tak kan buat lagi. Maafkanlah papa I Hairie, please.” rayu Melissa beberapa kali. Dia sedang duduk di kerusi menghadap Hairie yang kelihatan marah. Air mata wanita itu tersisa di pipi. Memohon keampunan daripada lelaki yang pernah dikecewakannya dahulu itu.
Riana dan Kak Syida yang menjadi saksi kejadian petang tadi itu hanya memandang aksi mereka berdua setelah puas disoal siasat oleh Hairie. Turut hadir sama setiausahanya Melissa, Priya. Penuh lagak drama.
            “Papa I terlalu percayakan you Melissa, sampai dia sanggup ambil you bekerja dalam syarikat ni. Tapi macam ni you balas budi baik dia, hah?!” tengking Hairie geram. Dia tidak sangka dengan berita yang diterimanya sebentar tadi. Terpaksa bergegas pulang dari Kuala Lumpur  dengan kadar segera walaupun mesyuarat yang dihadiri masih berjalan.
            Melissa hanya teresak-esak menahan tangisan. Perasaan takut menyelubungi dirinya jika Hairie bertindak ingin melaporkan kejadian tersebut kepada pihak berkuasa. Pasti musnah masa depannya.
            “Baik. I akan biarkan perkara ni. Tapi dengan syarat, lepas ni I tak nak tengok lagi muka you kat sini ataupun kat rumah I. You are fired, Melissa! Dah. You keluar dari syarikat I ni sekarang jugak! Pergi!” arah Hairie kasar sambil bangun berdiri memandang tajam wanita itu. Jarinya diangkat menunding tajam ke arah pintu bilik.
            Melissa terdiam. Dia pandang Hairie dengan harapan agar timbul sedikit rasa simpati di hati tetapi sayang, tidak langsung diendahkan oleh lelaki itu lagi. “Baik. I janji Hairie, lepas ni I tak kan jumpa you lagi. I janji. Terima kasih.. terima kasih.” ucap Melissa tergesa-gesa keluar dari bilik itu. Menyesal benar dengan tindakan bodohnya selama ini.
            Di luar bilik pejabat itu kelihatan pekerja-pekerja syarikat sedang berkumpul beramai-ramai sambil berbisik antara satu sama lain. Seakan jijik memandang wajahnya. Melissa malu. Dia berlalu meninggalkan syarikat itu tanpa memandang ke arah belakang lagi.
            Riana masih berdiri di dalam bilik Hairie bersama-sama Kak Syida dan Priya. Memerhati rasa amarahnya Hairie terhadap wanita bernama Melissa itu. Dia tidak sangka Melissa mempunyai niat jahat untuk berkerja di syarikat itu. Menurut penerangan yang diberikan oleh Melissa sebentar tadi selepas di soal siasat oleh Hairie sendiri, syarikat milik ayahnya Melissa iaitu Datuk Manaf Razali bakal jatuh muflis akibat hutang beberjuta-juta yang masih tidak dilangsaikan. Oleh itu, mereka anak-beranak telah berpakat bersama untuk mencuri fail sulit syarikat kerjasamanya iaitu Syarikat Gema Holding bersama dengan beberapa buah syarikat lain untuk mencari jalan demi menyelamatkan syarikatnya yang telah hampir 20 tahun berdiri tegak itu daripada musnah.
~><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><~
 “ASSALAMUALAIKUM mama..” ucap Hairie melangkah masuk ke dalam rumah. Sedikit lega hatinya bila kejadian petang tadi dapat diuruskannya dengan baik. Sebaik mungkin.
            Datin Azura yang dari tadi lagi menunggu kepulangan Hairie segera mendapatkan anak lelakinya itu. Datuk Haikal yang berwajah masam pula sedang duduk memikirkan sesuatu. Sekadar kalih pandang melihat wajah anak lelakinya itu menapak ke ruang tamu.
            “Hairie, betul ke mama dengar yang Melissa cuba nak curi fail sulit syarikat kita?” Datin Azura bertanya pantas. Ingin benar tahu tentang kesahihan berita yang diterima.
            “Betul ma! Betul apa yang mama dengar tu. Perempuan yang dah jadi menantu pilihan hati suami mama ni, dah tipu dia. Hidup-hidup pulak tu.” Hairie membalas dengan nada sedikit kuat. Seolah-olah dapat mengagak kata-kata yang ingin diungkap ibunya itu.
            Datuk Haikal yang memerhati segera bangun dan menghampiri Hairie. Terasa hati dengan kata-kata anak lelaki tunggalnya itu. “Hairie, papa minta maaf. Papa tak tahu yang Melissa sanggup buat macam tu pada keluarga kita.” kata Datuk Haikal dengan nada sesal. Mata tidak dapat memandang tepat ke arah mata anaknya.
            “Bukan pada Hairie pa, bukan pada Hairie papa patut minta maaf. Tapi Riana. Ya Riana Akma. Ingat tak? Perempuan yang papa pernah hina dulu tu. Dia yang telah selamatkan syarikat kita daripada kawan baik papa tu. Tak sangkakan, duri dalam daging tu sebenarnya kawan baik papa sendiri.” bidas Hairie selamba dan berlalu pergi mengira anak tangga ke biliknya. Meninggalkan Datuk Haikal dengan lagak wajah sedang sesal sendiri.
            “Puas hati abang sekarang, kan? Selama ini Zura cerita pada abang, abang tak pernah nak percaya kata Zura. Dah la bang, Zura tak tahu nak cakap apa lagi. Ikut abang la.” luah Datin Azura dengan nada sedih. Mata pandang tajam Datuk Haikal sebelum meninggalkan lelaki yang separuh umur itu di situ. Dia pernah memberitahu perangai sebenar Melissa namun tidak langsung dipercayai oleh suaminya itu. Malah dituduh pula cuba menabur fitnah kepada anak kawan baiknya itu.
            Datuk Haikal mati kata. Dia menyesal kerana terlalu mempercayai kawannya yang kini diibaratkan musuh di dalam selimut. Dia sememangnya tidak patut memandang darjat sebagai pengukur budi seseorang itu. Dia menyesal!
~><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><.--.><~
GOOD morning mama, Kak Rin.” ucap Hairie sambil duduk berhadapan dengan Datuk Haikal yang sedang asyik membaca surat khabar. Dia sekadar buat tidak sedar akan kehadiran orang tua itu di situ. Hanya ingin bersarapan pagi seperti biasa sebelum ke tempat kerja.
“Good morning..” Datin Julia dan Kak Rin membalas hampir serentak. Kak Rin sedang menikmati sarapan paginya sebelum berangkat ke butiknya manakala Datin Azura pula hanya tersenyum memandang anak lelakinya itu sambil tangan menuang air teh panas ke dalam cawan kosong.
            “Hairie, minggu depan papa nak Hairie ajak Riana datang rumah. Papa nak kenal dengan dia pulak.” pinta Datuk Haikal lembut sambil melipat surat khabar di tangannya. Bibirnya mengukir senyum memandang Hairie.
            Hairie memandang Datuk Haikal seketika. Tidak sangka akan permintaan ayahnya pada pagi itu.
“Betul ke abang nak ajak Riana datang rumah kita?” Pantas Datin Azura mencelah. Inginkan kepastian dari kata-kata yang diluah suaminya itu sebentar tadi. Tidak mungkin dia tersalah dengar. Kak Rin yang berada di sebelah Datin Azura pula hanya duduk memerhati. Walaupun dia jarang berada di rumah disebabkan sibuk menguruskan kedai kasutnya tetapi dia ambil tahu juga mengenai masalah yang menimpa keluarganya ketika ini. Semuanya telah diterangkan oleh ibunya itu sendiri.
            “Betul Zura. Hairie, jangan lupa ajak dia datang rumah, ya?” angguk Datuk Haikal sekilas memandang isterinya dan kembali memandang Hairie semula. Masih dengan senyuman.
Hairie hanya mengangguk perlahan. Dia kalih pandang Datin Azura dan Kak Rin. Kedua-duanya juga sedang tersenyum suka memandangnya. Jauh di sudut hatinya mula menjerit riang.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

SeLaMaT DaTanG SeMua~
Harap kOrang sudi baca nOvel kedua ciptaan ima ni. And JANGAN LUPA KOMEN ya.. ~_0

(Bagi kOrang yang Tak Ada blog, boleh pilih NAme/URL ( URL tu ialah laman web, FS, FB mahupun TWITTER kOrang) untuk beri komen pd blOg ima ni k. Terima Kasih~

Jumpa lagi ya~

Karya Nukilan ,

Karya Nukilan ,

~Memory Blog~

Lilypie - Personal pictureLilypie Angel and Memorial tickers

Follower ima ~